Orang Asing Vs Family Sendiri

Lama betul aku tak merapu di ruang blog ni. Pagi ni sebelum memulakan tugas seperti biasa akan ku belek beberapa laman web yang sudah menjadi kebiasaan dan kewajiban setiap pagi.

Terbaca satu kisah..Begini ceritanya...

Aku terlanggar seorang asing semasa berjalan, "Oh maafkan saya, saya tak perasan"

Katanya "Maafkan saya juga, Saya tak nampak saudara"

Kami amat bersopan dan saling menghormati, Kami saling melambai sambil berlalu pergi.

Tetapi di rumah lain pula ceritanya, Bagaimana kita melayan orang tersayang, tua dan muda,

Lewat petang, tika memasak makan malam, Anak lelaki kecilku berdiri di dapur secara diam-diam.

Bila berpaling aku hampir melanggarnya jatuh.

Jerkahku, "Jangan buat kacau di sini, pergi main jauh-jauh"

Dia berlalu pergi, hatinya hancur luluh dan beku.

Aku tak sedar, bertapa kasarnya kata-kataku.

Sedangku berbaring di katil mendengar musik, Terdengar suara halus datang membisik,

"Bila bersama orang tak dikenali, Begitu bersopan dan merendah diri, Tetapi ahli keluarga tersayang, sering dimarah dan dicaci"

"Cubalah kau pergi lihat di lantai dapur, Kan kau temui bunga-bungaan berterabur".

"Itu adalah bunga-bunga dibawanya untuk kamu.

Dia memetiknya sendiri, kuning, biru dan unggu"

"Dia berdiri senyap agar jadi kejutan buat kamu.

Kamu tak pernah sedar airmatanya yang datang bertamu".

Pada tika ini, aku merasa amat kecil sekali, Airmataku mencurah ibarat air di kali.

Senyap-senyap ku kebiliknya, dan melutut di katil.

"Bangunlah, anakku, bangunlah si kecil"

"Apakah bunga-bunga ini dipetik untuk mak?

Dia tersenyum,

"Adik terjumpanya belakang rumah di semak"

"Adik memetiknya kerana ia cantik seperti ibu, ibu tentu suka terutama yang ungu.

"Maafkan ibu, atas sikap ibu hari ini, Ibu tak harus menjerkah kamu sebegini.

Katanya,"Oh, ibu, itu tak mengapa, Saya tetap sayang ibu melebihi segala.

Bisikku, "Anakku, ibu pun sayang kamu, dan ibu suka bunga itu, terutama yang ungu.

FAMILY:
Adakah kita sedar, sekiranya kita mati hari ini, syarikat tempat kita berkerja akan senang-senang mendapat pengganti, dalam hanya beberapa hari?

Tetapi keluarga yang kita tinggalkan, akan merasa kehilangan kita sepanjang hayat.

Dan sedarlah, sekiranya kita menghabiskan masa kita kepada kerja, Melebihi keluarga kita, adalah merupakan suatu pelaburan yang tidak bijak. Bukankah begitu?

Jadi apakah maksud yang tersirat?

Tahukah kita makna "FAMILY"? FAMILY = (F)ATHER (A)ND (M)OTHER (I) (L)OVE (Y)OU

"HARGAILAH KELUARGA KITA"

Tersentuh hati bila membaca kisah ini. Memang benar, sifat manusia itu. Kita akan lebih menghargai benda yang hilang berbanding yang sentiasa di depan mata.
Untuk diri ini, aku selalu berpesan ingatlah kisah seorang guru,murid dan padang rumput. Serta sebuah kisah seorang pemuda dan bas.
Semoga apa yang berlalu dijadikan pengajaran dan yang mendatang detempuhi dengan penuh kesabaran..

coretan:azri


Share/Bookmark

3 Response to Orang Asing Vs Family Sendiri

August 24, 2008

Salam brader...firstly wish you have a great sunday...past few days, I've chatted with ILI HAZWANI....OMG, terkejut besar aku....she's not changed at all...masih ingat kah???

Emrmmmm...mcm mana ngn Farha plak...*larikkkkk

August 25, 2008

thaks for ur wish.
yeah,she doesnt change at all
just like when we r in primary school..
Farha plak...tunggu ek

September 18, 2008

sob.. sob...
sangat menyentuh perasaan...
nice entry...

 
Blog Widget by LinkWithin

Copyright © 2009 Hidup Tanpa Penghujung All rights reserved.
Converted To Blogger Template by Anshul Theme By- WooThemes